Miqat Haji dan Umrah

 

Miqat (Arab: ميقات ) mengacu pada batas di mana menjadi perlu bagi jamaah Haji/Umrah untuk berpakaian Ihram dan tidak boleh lewat kecuali dalam keadaan Ihram. Mereka yang melintasi batas tanpa masuk ke dalam keadaan ihram harus melakukan pengorbanan hewan (Damm) sebagai penebusan.

Miqat Haji dan Umrah



Dzul Hulayfah (juga dikenal sebagai Abyar Ali)

Dzul Hulayfah terletak 18 kilometer barat daya Masjid al-Nabawi di Madinah dan 410 kilometer (255 mil) utara Mekah. Ini adalah Miqat untuk penduduk Madinah dan orang-orang (di luar Madinah) yang berniat untuk melakukan haji dengan melewati titik yang datang dari Utara ini.


Al-Juhfah (juga dikenal sebagai Rabigh)

Al-Juhfah terletak 182 kilometer (113 mil) barat laut Mekah. Ini adalah Miqat bagi orang-orang yang berniat untuk melakukan perjalanan haji dari Amerika Utara, Eropa, Turki, Suriah, Mesir, Aljazair, Sudan dan beberapa negara Afrika lainnya. Peziarah juga dapat masuk ke Ihram di Rabigh, sebuah kota di utara al-Juhfah.


Qarn al-Manazil (juga dikenal sebagai al-Sayl)

Qarn al-Manazil terletak 80 kilometer (50 mil) timur Mekah. Ini adalah Miqat bagi penduduk Najd dan bagi mereka yang bepergian dari negara-negara seperti UEA, Oman, Pakistan, Australia, Malaysia, Singapura dll. Terletak di dekat kota Ta'if.


Dhat Irq

Dhat Irq terletak 90 kilometer (56 mil) timur laut Mekah. Ini adalah Miqat bagi orang-orang yang berniat untuk melakukan perjalanan haji dari Irak, Iran, Cina, Rusia dll.


Yalamlam (juga dikenal sebagai al-Sadiah)

Yalamlam terletak 100 kilometer (62 mil) selatan Mekah. Ini adalah Miqat untuk penduduk Yaman dan mereka yang datang dari selatan. Peziarah yang bepergian dari negara-negara seperti Afrika Selatan, Nigeria dll akan melintasi Miqat ini.


Hil

Hil (Arab: الحل) mengacu pada daerah antara batas-batas Miqat dan batas-batas Haram. Kota-kota besar seperti Jeddah, Khulais, al-Janun dan Taneem semuanya terletak di dalam wilayah Hil.

Peziarah yang tinggal di atau bepergian melalui Hil harus masuk ke dalam keadaan ihram sebelum melintasi batas Haram. Misalnya, seseorang yang melakukan perjalanan ke Jeddah untuk tujuan bisnis dan ingin melakukan umrah di kemudian hari dapat masuk ke ihram di Jeddah atau sebelum melintasi batas Masjidil Haram.

Jika seseorang dari al-Hil memiliki niat memasuki Makkah untuk tujuan lain, seperti shalat di Masjidil Haram atau mengunjungi teman atau kerabat, Ihram tidak akan diperlukan. Jika setelah memasuki Mekah seseorang memutuskan untuk melakukan Umrah, Ihram harus dilakukan di perbatasan Haram.


Haram adalah batas suci Mekah di mana tindakan tertentu dianggap melanggar hukum yang mungkin halal di tempat lain. Dilarang berburu binatang buas, merusak tanaman atau pohon, menggembalakan binatang, membawa senjata, berkelahi atau berperilaku yang melanggar kesucian Masjidil Haram. Jika pelanggaran dilakukan di lingkungan Haram, Damm atau Sadaqah diperlukan sebagai penebusan.


Miqat Haji dan Umrah


Batas-batas Masjidil Haram adalah sebagai berikut:

    Taneem – Masjid Aisha, juga dikenal sebagai Masjid Taneem, terletak sekitar 8 km (5 mil) dari                Ka'bah dan 5 km (3 mil) dari Mekah, ke arah Madinah.

    Adaat Laban – Di jalan menuju Yaman, 11 km (7 mil) dari Mekah.

    Wadi Nakhla – Di jalan menuju Irak, 11 km (7 mil) dari Mekah.

    Arafat – Di jalan menuju Ta'if, dekat dengan Masjid al-Namirah di Arafah, 11 km (7 mil) dari Mekah.

    Ji'ranah – Masjid al-Ji'ranah, terletak sekitar 14 km (9 mil) dari Mekah.

    Hudaibiyah – Masjid al-Hudaibiyah, di jalan menuju Jeddah, sekitar 16 km (10 mil) dari Mekah.


Jika seorang peziarah berniat untuk melakukan umrah tambahan, ihram harus diasumsikan di luar batas Haram sebelum masuk kembali ke Mekah untuk melaksanakan ritual umrah. Banyak jamaah memilih untuk masuk ke dalam keadaan Ihram di Masjid Aisha yang merupakan lokasi terdekat dan paling nyaman dari Masjid al-Haram. Transportasi untuk menuju lokasi ini tersedia di dekat masjid.  hajjumrahplanner[dot]com

0 Komentar