Masjid LDII Punya Menara Unik, Tingginya 99 meter

>  
 
Masjid LDII punya Menara Masjid Unik
Menara tersebut bernama “Menara Asmaul Husna”. Sesuai dengan namanya menara ini tingginya 99 (sembilan puluh sembilan) meter. Asmaul Husna berarti nama-nama Allah yang baik.

Pada bagian pucuk menara yang memiliki 23 lantai ini memiliki kubah yang berlapis emas seberat 60 kg.

Menara itu ada di Pondok pesantren yang terletak di tengah-tengah bandar Kediri ini mempunyai kemudahan yang cukup lengkap yang boleh digunakan untuk proses pembelajaran para santri. Secara umum dapat dikatakan bahawa Pondok Pesantren Walibarokah Burengan Banjaran Kediri mempunyai kapasitas lebih kurang dapat menampung santri mukim sebanyak 2.000 orang baik laki-laki maupun perempuan dan sekitar 50 orang pengurus dan guru pondok dan keluarganya.

Bangunan-bangunan pondok terletak di atas tanah seluas 3,4 hektar yang terdiri dari antara lain: pejabat pondok 2 tingkat, bangunan parking 7 tingkat, bangunan Dewan Wali Barokah 3 lantai, Gedung DMC Asrama Putra 50 bilik 3 tingkat, Asrama Putri 70 bilik 3 tingkat, Masjid Baitil A'la 3 tingkat, Menara asma'ulhusna setinggi 99 meter, bangunan bilik tetamu am lelaki 2 tingkat, bilik tetamu am wanita, bilik tetamu Rumah Tumpangan Tenteram, Gedung Pengajian, Pejabat Pertubuhan LDII, bangunan rumah para pengasuh dan pengajar, Unit Kesihatan Lelaki, Unit Kesihatan Wanita, Dapur Asrama, ruang makan tetamu, ruang olah raga fitness, lapangan olah raga tenis lantai, dan pelbagai unit bangunan lain seperti dapur bilik mandi, ruang tamu, dan sebagainya. Beberapa dari bangunan-bangunan itu penggunaanya dirasmikan oleh para pegawai negara seperti Gedung Dewan wali barokah dirasmikan oleh Menteri Siswono Yudho Usodo.

Para santri putri (santriwati) dan santri putra (santriwan) dipisahkan dengan menduduki bangunan yang berbeza, walaupun jaraknya tidak terlalu jauh dan masih satu kompleks. Antara asrama putra dan putri dipisahkan oleh masjid. Namun demikian pada jalan menuju ke masjid dibuat tanda pemisah yang diperbuat dari tali antara jalan yang khusus santriwati dan santriwan agar di antara mereka tidak senggol menyenggol atau bertembung.

Selain memiliki sarana meja-kerusi untuk mengaji sebanyak ± 1.500 unit juga terdapat kemudahan antara lain kereta van 4 unit, lori 2 unit, minibus 1 unit, dan sepeda motor sebanyak 20 unit. Selain itu, untuk sarana belajar juga disediakan perpustakaan dan kemudahan komputer serta tempat amalan untuk pelajaran kemahiran seperti menjahit, memasak, dan sebagainya. Selain itu Pondok Pesantren Walibarokah Burengan Banjaran Kediri juga mempunyai koperasi atau yang disebut Usaha Bersama (UB) yang menyediakan pelbagai keperluan sehari-hari dan sembako (sembilan bahan pokok). Selain itu juga ada unit UB yang menangani penjualan kitab-kitab yang diperlukan oleh para santri dan para peziarah yang datang dari luar bandar yang ingin ber-silaturrahim di Pondok Pesantren Walibarokah Burengan Banjaran Kediri. Selain disediakan oleh UB, pelbagai keperluan ibadah dan pakaian termasuk-kitab-kitab juga dijual oleh gerai-gerai yang dimiliki oleh keluarga pengurus Pondok Pesantren Walibarokah Burengan Banjaran Kediri dan Dewan Guru yang tinggal di dalam kompleks Pondok Pesantren Walibarokah Burengan Banjaran Kediri. Kemudahan lain adalah tersedianya air minum di dalam dispenser yang boleh digunakan oleh dan untuk kesejahteraan seluruh civitas akademika

Satu hal yang menyolok adalah bahawa kemudahan-kemudahan tersebut di atas tampak bersih dan terawat serta tidak terkesan adanya kekumuhan yang secara umum merupakan salah satu ciri khas dari pondok pesantren. Hal ini barangkali tidak luput dari peran seksi Kebersihan pondok yang dapat membina segala sumber yang ada di kampus.

0 Komentar