Ponpes Wali Barokah Disambangi KPU Kota Kediri , Sosialisasikan Per-KPU no 7 tahun 2022

Ponpes Wali Barokah Disambangi KPU Kota Kediri , Sosialisasikan Per-KPU no 7 tahun 2022


Kediri (18/11). Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Kediri mensosialisasikan pemilu 2024 di kalangan santri Pondok Pesantren Wali Barokah/ Jawa Timur, pada Jumat (18/11). Dalam acara itu, Ketua KPU Kota Kediri Pusporini diwakili oleh Divisi SDM dan Partisipasi Masyarakat Moch. Wahyudi.

"Silaturahim ini dalam rangka mensosialisasikan peraturan baru terkait dengan đ—Ŋ𝗲đ—ēđ—ļ𝗹đ—ļđ—ĩ𝗮đ—ģ 𝘂đ—ē𝘂đ—ē. Selain itu, untuk memetakan lokasi-lokasi yang dapat dijadikan Tempat Pemilihan Suara (TPS)," ujarnya. 

Saat ini, syarat partai politik agar bisa mengikuti kontestasi politik harus beranggotakan 239 orang. Namun, masih banyak terjadi pelanggaran terkait hal itu. 

Ponpes Wali Barokah Disambangi KPU Kota Kediri , Sosialisasikan Per-KPU no 7 tahun 2022


"Ada kasus nama warga dicatut dalam keanggotaan itu dan mereka tidak sadar namanya dipakai đ—ŧ𝗹𝗲đ—ĩ partai politik dimasukkan sebagai anggota untuk memenuhi syarat mengikuti pemilu," ungkapnya.

Sementara, Bagian Perencanaan Data dan Informasi Nasrudin mengatakan, berdasarkan peraturan KPU no 7 tahun 2022, KPU diminta sosialisasi terkait dengan TPS di lokasi khusus. Karenanya, pihaknya siap memfasilitasi kelompok atau komunitas yang pada saat pemilihan umum dilaksanakan tidak pulang.  Diantaranya para santri yang sedang mengenyam pendidikan di ponpes.

"Salah satu kekhususannya itu adalah mereka yang pada saat pemilu tidak bisa pulang untuk mencoblos di tempat terdaftarnya. Maka langkah yang diambil adalah koordinasi terkait dengan jumlah santri yang ada," ucapnya.

Dalam kesempatan itu, Ketua Ponpes Wali Barokah KH Sunarto mengapresiasi langkah KPU menyosialisasikan peraturan Pemilu ke pada santri di Ponpes yang diasuhnya. "Dengan Kebijakan PKPU No 7 itu, semoga memberikan kemudahan bagi warga dan para santri untuk menyampaikan hak suaranya dalam pemilu yang akan datang," ujarnya.


Ponpes Wali Barokah Disambangi KPU Kota Kediri , Sosialisasikan Per-KPU no 7 tahun 2022


Ia menekankan, ponpes yang bekerja sama dengan DPP LDII itu akan menggunakan hak-hak suaranya. "Kami tidak ingin santri  dan warga ponpes sampai golput (tidak menggunakan hak suaranya). Itu sebagai tanggung jawab moral untuk selalu tunduk dan patuh terhadap peraturan pemerintah yang sah berdasarkan Pancasila dan UUD 1945," tambahnya.

KH Sunarto menambahkan, santri yang berasal dari wilayah Jawa Timur bisa dimungkinkan menggunakan hak suaranya di daerah masing-masing. Akan tetapi bagi santri yang berasal dari luar Jawa Timur-terlebih luar Pulau Jawa- kemungkinan kecil mereka pulang ke tempat asal.

"Kami berharap KPU dapat memberikan pelayanan yang maksimal khususnya terhadap para santri agar dapat menggunakan hak suara dengan sebaik-baiknya," imbuhnya.

Terkait dengan pendataan santri dari luar daerah, masih perlu dikoordinasikan lebih lanjut. Mengingat masa belajar santri yang relatif singkat, mobilitas keluar masuk santri begitu tinggi, bisa dimungkinkan data sekarang bisa berubah menjelang pemilu yang akan datang.

 "Apapun kondisinya, pondok tetap menyambut baik dan gembira terhadap apa yang sudah diikhtiarkan KPU. Pasti kami perlukan adalah dorongan dan update informasi dari KPU," ungkapnya.

Terkait rencana mendirikan TPS di lokasi khusus, Ponpes menganggap hal itu bukan menjadi masalah, yang penting tidak diawasi secara khusus, karena mempengaruhi aspek netralitasnya. 

"LDII mendorong warganya untuk bersikap netral aktif dalam menghadapi pemilu. Ponpes Wali Barokah yang merupakan salah satu pondok di bawah naungan LDII sering mendapat kunjungan tamu dari unsur apapun," tuturnya.

Menjelang masa pemilu tidak menutup kemungkinan juga akan kedatangan tamu pejabat atau tokoh partai politik, mulai tingkat kabupaten/kota bahkan nasional. “Maka kami tidak ingin ada kontrak politik dengan partai maupun tokoh politik manapun. Karena Ponpes Wali Barokah sudah ditetapkan oleh Bawaslu sebagai Zona Anti Politik Uang," tutupnya. (*Mzda)

0 Komentar