Gerbang Masjidil Haram 100 Akan Diberi Nama Mendiang Raja Arab Saudi Abdullah bin Abdulaziz

 

Gerbang Masjidil Haram 100 Akan Diberi Nama Mendiang Raja Arab Saudi Abdullah bin Abdulaziz

Gerbang Masjidil Haram 100 akan diberi nama mendiang Raja Arab Saudi Abdullah bin Abdulaziz. Hal ini disampaikan General Presidency of the Two Holy Mosques Sheikh Abdulrahman Al-Sudais seperti dilansir di arabnews.com pada Rabu (5/10/22). Masjidil Haram di Makkah memiliki 210 pintu gerbang.

Al-Sudais mengatakan penamaan itu sebagai bagian dari upaya Kerajaan untuk melayani dua masjid suci.  Usaha berupa memperluasnya dan menyediakan layanan berkualitas tinggi yang memungkinkan peziarah melakukan ritual mereka dengan mudah.

Ia juga menambahkan bahwa raja-raja Saudi selalu menjaga dua masjid suci dan menekankan pentingnya memberikan layanan terbaik kepada masjid dan orang-orang yang mengunjunginya.

Masjid al-haram di Mekah memiliki total 210 gerbang dimana 5 gerbang adalah yang paling terkenal. Semua gerbang diberi nama setelah orang, tempat, atau insiden penting yang terjadi dalam sejarah.

Awalnya tidak ada instalasi arsitektur yang sebenarnya sebagai "gerbang" hanya bagian-bagian ke daerah al-Haram, dan bagian-bagian ini dinamai suku-suku yang tinggal di dekatnya.

Berikut beberapa nama Bab (pintu) tersebut :


Bab Malik 'Abdulaziz (Gerbang no. 1)

Rekonstruksi terakhir Gerbang Malik abd ul-Aziz (باب العزيز), terletak di sudut Yaman kompleks Masjid al-Haram, di seberang Jalan Ajyad. Rekonstruksi gerbang baru-baru ini merupakan penyimpangan drastis dari arsitektur khas Masjid al-Haram, dan menggabungkan elemen arsitektur yang lebih modern. Gerbang ini memiliki fitur persegi yang jelas dibandingkan dengan pendahulunya, dan menampilkan tampilan yang lebih modern daripada arsitektur Saudi yang sudah dikenal yang berevolusi dari arsitektur Ottoman di Masjid Agung. Gerbang ini menyediakan akses langsung ke luar area Mataf bagi penyandang disabilitas, dan penggunaan kursi roda.


Bab Ajyad (Gerbang no. 5)

Bab Ajyad (باب اد), dinamai dari dua lembah Ajyad, yang terletak di tenggara Masjid al-Haram. Ini adalah salah satu gerbang portal tunggal yang lebih kecil dari kompleks masjid. Gerbang no. 7 dan 8 juga merupakan bagian dari kelompok yang sama, menyediakan fasilitas eskalator listrik untuk mengakses bagian atas Masjidil Haram. Dibangun sebagai bagian dari ekspansi Saudi pertama, terletak di sisi tenggara area Mataf utama.




Bab Bilal (Gerbang no. 6)

Bab Bilal (Gerbang Bilal, اب لال) terletak di sisi selatan Masjid al-Haram. Dinamai setelah sahabat dan Muazzin Nabi Muhammad Bilal bin Rabaha, juga dikenal sebagai Bilal al-Habashi, mengacu pada asal-usulnya dari Habashah. Terletak di sisi tenggara, itu dibangun dalam bentuknya yang sekarang sebagai bagian dari program perluasan dan renovasi Masjidil Haram yang pertama.


Bab Hunain (Gerbang no. 9)

Bab Hunain (باب ), Gerbang Hunain, terletak di fasad selatan Masjid al-Haram. Dinamai setelah kota Hunayn, yang terletak dekat dengan kota Tai'f di Arab Saudi modern. Bab Hunayn terletak di antara Bab Bilal dan Bab Ismael. Hari ini hanya terlihat sebagian karena eskalator Bab Ajyad terletak tepat di depannya.


Bab Ismail (Gerbang no. 10)
Bab Ismail (Gerbang Ismael, اب اعيل) dinamai menurut nama Nabi Ismail putra Nabi Ibrahim. Ini adalah gerbang yang lebih kecil yang terletak di sisi selatan Masjid al-Haram antara Bab Hunain dan Bab Hamzah. Ini juga merupakan salah satu gerbang masjid yang lebih kecil.


Bab Safa (Gerbang no. 12)
Bab Safa (باب الصفا), Gerbang Safa, adalah salah satu dari lima Gerbang utama Masjid al-Haram. Letaknya di sisi utara kompleks Masjidil Haram. Bab e Safa yang modern menyediakan akses langsung ke awal area Masa'a. Bab e Safa modern juga menyediakan akses ke lantai atas titik awal Masa'a. Dekat dengan titik awal Jabl e Safa, layanan skuter juga tersedia untuk lansia yang tidak dapat melakukan Sai dengan berjalan kaki.


Bab an-Nabi (Gerbang no. 14)
Bab an-Nabi (باب النبي), Gerbang Nabi, dinamai untuk Nabi Muhammad. Gerbang nabi terletak di sisi timur masjid agung Mekah, antara Bab Abi Qubais dan Bab 'Ali. Terletak dekat dengan daerah al-Safa. Jembatan Bab an-Nabi (باب الجسر للنبي), gerbang no 15, yang terletak di selatan Bab Nabi bagian bawah menyediakan akses ke lantai atas.


Bab Dar ul-Arqam (Gerbang no. 16)
Bab Dar ul-Arqam (باب دار الارقم), Gerbang Rumah Arqam, portal kecil di sebelah kanan adalah Bab e 'Ali. Gerbang Dar ul-Arqam juga terletak di sebelah timur al-Masa'a, dan juga menyediakan akses ke tingkat atas Galeri Sa'i melalui eskalator listrik. Hal ini dinamai Arqam ibn Abi'l-Arqam (sekitar 597-675 M), seorang sahabat nabi Muhammad. Dia adalah pemilik rumah tempat komunitas Muslim awal mengadakan pertemuan.


Bab Ali (Gerbang no. 17)
Bab 'Ali (بوابة لي), Gerbang 'Ali, yang terletak di fasad timur Galeri Sayee, juga digunakan untuk pemakaman. Hal ini dinamai Ali bin Abi Thalib, Muslim pertama yang menerima Islam dan menantu Nabi Muhammad. Bab Ali terletak di sisi timur masjid antara Bab Nabi (Gerbang Nabi) dan Bab 'Abbas. Menyediakan akses langsung ke area Ramal di Mas'a. Gerbang ini, yang secara historis terletak di tempat lain, juga disebut Gerbang Bani Hasyim atau Bab Bat'ha.


Bab Abbas (Gerbang no. 20)
Bab 'Abbas, Gerbang 'Abbas (باب اس), terletak di sisi timur Masjid Haram, dinamai menurut paman dari pihak ayah dan sahabat Nabi Muhammad, Abbas ibn Abdul Muthalib. Terletak di sisi timur Masjid Haram, antara Bab 'Ali dan Bab Bani Shaibah yang lebih baru (gerbang no. 22), dan menyediakan akses langsung ke Mas'sa. Ini adalah gerbang tiga potal, dengan yang besar di tengah diapit oleh dua portal yang lebih kecil di setiap sisi.


Bab Bani Hashim (Gerbang no. 21)
Bab Bani Hashim (باب هاشم), Gerbang Bani Hashim, diambil dari nama suku Nabi Muhammad, Bani Hashim. Ini adalah gerbang jembatan (باب بني هاشم).


Bab Bani Shaibah (Gerbang no. 22)
Ini adalah gerbang baru yang menyediakan akses ke galeri Masa'a. Dinamai setelah bab bersejarah Bani Shaybah, yang pernah berdiri dalam bentuk lengkungan di dekat Kabah (menandai situs di mana dulu suku Shaybah tinggal). Hari ini terletak di dekat daerah al-Marwah, di sisi timur al-Masa'a. Awalnya gerbang ini terletak dekat dengan Kaba sebagai lengkungan berdiri bebas. Bab Bani Sheiba dinamai dari suku Banu Shaiba di Mekah, yang merupakan pembawa kunci Ka'bah.


Bab Marwah (Gerbang no. 23)
Bab al-Marwah (Gerbang al-Marwah, اب المروة), adalah salah satu gerbang terbesar di kompleks masjid. Ini menyediakan fasilitas eskalator listrik untuk mengakses area atas Masjid al-Haram. Terletak paling dekat dengan Gunung al-Marwah, dinamai sesuai dengan puncak bersejarahnya, dan memungkinkan akses langsung ke area Marwah di Mas'a. Arsitekturnya menggabungkan unsur-unsur tradisional Arab dengan estetika modern.


Bab Muda'a (Gerbang no. 25)
Bab al-Muda'a (باب المدعي), menyediakan akses ke lantai dasar Massa (Say'ee, المسعى).


Bab Arafat (Gerbang no. 35)
Bab 'Arafah (باب ات), 'Gerbang Arafah,


Bab Umar (Gerbang no. 49)
Bab Umar (باب ), Gerbang Omer,


Bab Umrah (Gerbang no.63)
Bab al-Umrah lama (Gerbang Umrah, اب العمرة) Masjid al-Haram, menurut sebuah tradisi nabi Muhammad masuk ke Mekah untuk tujuan Umrah (umrah terakhirnya), pada bulan April tahun 629 M. Pada masa Perluasan Masjid Malik 'Abdullah merupakan salah satu pintu gerbang yang akan direnovasi, dengan pola Bab Malik. Hal ini memungkinkan akses langsung ke daerah Mataf dari barat laut.


Bab Madinah
Bab Medina (Gerbang Madinah, اب المدينة) dinamai kota Medina karena terletak di arah yang sama.


Bab al-Quds
Babul Quds (باب القدس)


Bab Syamiyah
Bab al-Shamiyah (باب الشامية)


Bab Nidwah
Bab al-Nidwah (باب الندوة), juga dieja sebagai Nadwah dinamai dari sebuah rumah, di mana orang-orang Quraisy biasa mengadakan pertemuan "kongres". Di sinilah semua bangsawan akan bertemu dan keputusan besar dibuat.

Bab Quraisy
Bab Qureysh (Gerbang Quraish, ابة ) dinamai menurut suku Quraisy di Mekah, suku nabi Muhammad. Terletak di ujung utara Masa'a, dan menyediakan akses ke daerah al-Marwah.


Bab Mina
Bab Mina (Gerbang Mina, اب )


Bab Muhassib
Bab al-Muhassib (Gerbang Muhassib, اب المحسب)
 

Bab Murad
Bab al-Murad (باب المراد)


Bab Muala
Bab al-Mu'alah (Gerbang Mu'alah, اب المعلى)


Bab Hujoon
Bab al-Hujoon (Gerbang al-Hujoon, اب الحجون) dinamai dari Wadi al-Hujoon.


Bab as-Salam
Baab-as-Salaam (Arab: اب السلام), diucapkan sebagai "bāb assalām", adalah salah satu gerbang paling terkenal dan bersejarah di Masjid-al-Haram di Makkah-al-Mukkarammah. Ungkapan ini dalam bahasa Arab jika secara harfiah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris berarti "Gerbang Perdamaian". Gerbang ini terletak di bentangan antara Gunung Safa dan Marwaah, lebih dekat ke Gunung Marwah. Juga disebut pintu anak-anak Syebah (Bani Sheiba) sehubungan dengan Syebah bin Usman, yang tinggal di dekat Ka'bah dan berada di sebelah rumahnya. Gerbang ini berbeda dengan Bab bani Syaibah asli yang terletak lebih dekat ke Ka'bah.

Bab Aiesha, Bab Asma, Bab Shabeikah dan Bab Yarmouk (Gerbang no. 70, 71, 72 dan 73)
Ada empat gerbang di fasad yang lebih kecil yang menghadap ke arah barat. Yang pertama, gerbang no. 70 dinamai salah satu istri nabi Muhammad dan putri khalifah pertama Islam Abu Bakar, Aisyah. Kedua, gerbang no. 71, dinamai putri sulung Abu Bakar, Asma. Yang keempat, gerbang no. 73, dinamai; baik Pertempuran Yarmouk atau daerah Yarmouk. Keempat gerbang ini milik perluasan Masjid al-Haram Saudi yang kedua.


Bab Abu Bakar dan Bab Malik Fahad (Gerbang no. 74 dan 78)
Gerbang portal tunggal no. 74 dinamai khalifah pertama umat Islam Abu Bakar, yang juga salah satu sahabat terdekat Nabi Muhammad dan ayah dari Aisyah, istri Nabi Muhammad. Gerbang no. 78 menyediakan akses tangga ke lantai atas masjid agung dan dinamai raja Arab Saudi, Raja Fahad.



Bab Malik Fahad (Gerbang no. 79)
Bab al-Fahad (Gerbang Raja Fahad, اب الملك ), terletak di tepi timur Kompleks al-Haram dan menyediakan akses ke area sholat luar timur masjid. Itu dipasang selama proyek ekspansi Saudi kedua yang dilakukan antara 1982-1988 CE. Dua menara dibangun di kedua sisi dari tiga gerbang portal.


Bab Jabir bin 'Abdullah (Gerbang no. 84)
Bab Jabir bin 'Abdullah (باب جابر عبد الله) terletak di sisi barat daya Ekspansi Saudi Kedua di bawah naungan Raja Fahad. Gerbang ini merupakan bagian dari program perluasan (sekitar tahun 1982-1988 M) untuk memperbesar kapasitas Masjidil Haram untuk melayani jamaah. Gerbang ini khusus digunakan oleh wanita untuk masuk/keluar kompleks masjid. Gerbang ini dinamai salah satu sahabat Nabi Muhammad yang paling terkenal, Jabir bin 'Abdullah.

Bab Saeed bin Zaid dan Bab Zayd bin Tsabit (Gerbang no. 85 dan 86)
Gerbang kembar ini terletak di tepi barat daya masjid agung Mekah. Yang pertama dari dua gerbang, gerbang no. 85, dinamai salah satu sahabat terkemuka dan pemimpin militer (komandan kavaleri) selama masa hidup nabi Muhammad, Saeed bin Zaid. Kedua, gerbang no. 86, dinamai Zayd bin Tsabit; juru tulis pribadi nabi Muhammad yang menjabat sebagai perekam utama teks Quran.


Bab Umm Hani dan Bab Maimouna (Gerbang no. 87 dan 88)
Gerbang no. 87 dinamai menurut nama Ummu Hani, yang merupakan salah satu Shahabiyyah terkemuka. Nama aslinya adalah Fakhitah, dan merupakan putri paman Nabi Muhammad, Abu Thalib. Dia adalah pendukung Nabi Muhammad yang sangat setia. Yang kedua dari dua gerbang (gerbang no. 88), dinamai salah satu istri nabi Muhammad, Maimouna. Ini adalah bagian dari kelompok gerbang yang terletak di tepi selatan kompleks Masjid al-Haram.

Bab Hijlah dan Bab Hafsah (Gerbang no. 89 dan 90)
Bab Hijlah (باب الهجلة) di sebelah kiri dan Bab Hafsah (باب ) yang terlihat sebagian di sebelah kanan, terletak di sudut selatan kompleks Masjid al-Haram. Pada tanggal 31 Oktober 2020 M seorang pria menabrakkan mobilnya ke pintu gerbang no. 89, Gerbang al-Hijlah, seperti yang dilaporkan berita. Gerbang di sebelah kanan, Bab Hafsah, kemungkinan besar dinamai salah satu istri nabi Muhammad.


Bab Malik 'Abdullah
Bab 'Abdullah (باب عبد الله), secara harfiah berarti gerbang 'Abdullah, adalah gerbang masuk pusat ke Ekstensi Raja 'Abdullah, terletak di ujung barat laut area masjid yang baru tertutup. Gerbang tersebut merupakan versi yang ditingkatkan dari gerbang perluasan Masjid al-Haram Raja Fahad sebelumnya. Gerbang tiga lengkung memiliki dua menara. Itu diapit oleh dua gerbang kecil melengkung tetra di setiap sisi. Ini adalah bagian dari perluasan alun-alun utara, rencana perluasan terbesar dalam sejarah masjid.


Bab al-Fatah
Bab al-Fatah adalah salah satu gerbang bersejarah Masjidil Haram, secara harfiah berarti gerbang kemenangan (باب الفتح), terletak di sisi selatan Kompleks Masjidil Haram. Menurut tradisi yang belum diverifikasi, gerbang ini menandai situs dari mana nabi Muhammad memasuki kota Mekah pada hari Penaklukan Mekah, oleh karena itu diberi nama "Gerbang Kemenangan". Gerbang ini baru saja direnovasi di antara empat gerbang utama lainnya.



0 Komentar