Tips Bersepeda Aman ala Mbahman Gowes Sejagad Sampit

mbahman gowes sejagad


Tidak hanya menyenangkan, hoby bersepeda juga dapat menjaga kebugaran tubuh, memperkuat jantung, dan tentu saja meningkatkan stamina. Anda memiliki kemampuan untuk membatasi risiko kecelakaan sepeda. 

Berikut adalah sepuluh hal yang dapat Anda lakukan untuk menjaga diri Anda tetap aman saat berbagi jalan.


1. Pakai Helm

Tidak semua negara bagian mengharuskan pengendara sepeda memakai helm. Namun, penelitian menunjukkan bahwa memakai helm dapat mengurangi risiko cedera serius hingga 70 persen. Cedera kepala adalah penyebab utama kecelakaan sepeda yang fatal. Sayangnya, 97 persen korban tidak memakai helm. Cukup memakai helm dapat mencegah banyak kematian sepeda yang tidak disengaja.


2. Periksa Perlengkapan Anda Sebelum Berkendara

Kecelakaan sepeda tidak selalu disebabkan oleh pengemudi yang terganggu atau benturan yang tidak terduga di jalan. Malfungsi peralatan sepeda berkontribusi pada sejumlah besar kecelakaan. Anda dapat mengurangi risiko kecelakaan terkait peralatan dengan memeriksa sepeda, helm, dan perlengkapan Anda sebelum Anda berkendara di jalan.

Pastikan ban Anda terisi angin dengan benar. Periksa reflektor dan lampu Anda untuk memastikan berfungsi. Periksa rantai dan roda gigi Anda apakah ada cacat, patah, atau masalah. Langkah-langkah sederhana ini dapat mencegah kecelakaan yang dapat mengubah hidup Anda.


3. Pakai Bahan Reflektif

Penyebab utama kecelakaan sepeda adalah jarak pandang yang terbatas. Jika pengemudi tidak dapat melihat Anda, kecelakaan lebih mungkin terjadi. Hal ini terutama berlaku di persimpangan ketika jalur Anda kemungkinan besar akan bersilangan. Meskipun memasang reflektor di sepeda Anda dapat membantu, penting juga untuk mengenakan pakaian yang cerah dan/atau reflektif. Meningkatkan visibilitas Anda akan mengurangi risiko kecelakaan sepeda.

Baca juga : LDII Sampit Lepas Tim MGS Gowes Sampit Palangkaraya


4. Jaga Tangan Anda di Sepeda

Anda mungkin memiliki rasa keseimbangan yang hebat. Ini memungkinkan Anda untuk mengendarai sepeda tanpa memegang setang. Pikirkan dua kali sebelum mengendarai hands-free, terutama saat Anda berbagi jalan dengan kendaraan lain. Jika tangan Anda tidak berada di atas sepeda, Anda akan membutuhkan waktu lebih lama untuk bereaksi terhadap keadaan yang tidak terduga, seperti pejalan kaki di jalur Anda atau puing-puing di jalan. Akibatnya, Anda cenderung jatuh dari sepeda atau menyebabkan kecelakaan karena Anda tidak dapat mengerem tepat waktu.


5. Kenali Sinyal Anda dan Gunakan Mereka

Banyak kecelakaan sepeda terjadi di atau dekat persimpangan. Penting untuk memastikan bahwa Anda sepenuhnya familier dengan sinyal tangan sepeda. Anda harus dapat berkomunikasi dengan pengemudi terdekat dan pengendara sepeda lainnya. Pengemudi tidak dapat mengantisipasi apa yang akan Anda lakukan kecuali Anda memberikan peringatan yang adil. Pastikan isyarat tangan Anda jelas dan jelas bagi orang lain. Kecelakaan cenderung tidak terjadi ketika semua orang di jalan berada di halaman yang sama.


6. Batasi Gangguan Anda

Pengalihan perhatian adalah penyebab utama kecelakaan mobil fatal di Amerika Serikat. Tidak mengherankan, mengendarai sepeda sambil terganggu bisa sama berbahayanya. Faktanya, karena Anda sudah lebih rentan terhadap cedera serius dan kematian, bersepeda yang terganggu bisa lebih berisiko.

Mengendarai sepeda adalah pengalaman yang fantastis. Anda bisa berolahraga dan mendapatkan udara segar. Ini juga merupakan kesempatan untuk memutuskan hubungan dan beristirahat dari hiruk pikuk kehidupan sehari-hari Anda. Manfaatkan sepenuhnya perjalanan bersepeda Anda dengan menyimpan barang elektronik di tas atau saku Anda. Jika Anda perlu minum, pilihlah botol air yang mudah dioperasikan dengan satu tangan. Menjaga mata Anda di jalan dan menyesuaikan diri dengan lingkungan Anda akan membantu Anda tetap aman.

Baca juga : Gowes MERAH PUTIH MGS Sampit Road to Palangkaraya (ldiisampit.or.id)


7. Berkendara Seolah-olah Anda Berada Di Dalam Mobil

Anda mungkin dapat mengurangi kemungkinan kecelakaan jika Anda bertindak seperti sedang mengendarai mobil. Mengapa? Studi menunjukkan bahwa pengemudi menjadi terbiasa dengan pola dan perilaku kendaraan di jalan. Mobil tidak masuk dan keluar dari lalu lintas, mengabaikan sinyal lalu lintas, atau melintasi beberapa jalur sekaligus. Saat Anda mengendarai sepeda, lebih mudah untuk melakukan hal-hal ini. Namun, Anda lebih mungkin mengejutkan pengemudi atau membatasi visibilitas Anda saat melakukannya. Jaga keselamatan diri Anda dengan mengendarai kendaraan yang dapat diprediksi dan meniru perilaku kendaraan yang lebih besar bila perlu.


8. Berkendara Dengan Arus Lalu Lintas

Selalu naik sepeda Anda dengan arus lalu lintas. Dengan kata lain, perjalanan ke arah yang sama dengan kendaraan lain di jalan. Kecelakaan jauh lebih mungkin terjadi ketika Anda melawan arus. Jika kecelakaan terjadi saat Anda berkendara melawan arus lalu lintas, kemungkinan besar Anda bersalah atas kecelakaan itu. Hal ini dapat mencegah atau mengurangi pemulihan keuangan.


9. Jauhi Trotoar

Trotoar mungkin tampak seperti alternatif yang aman saat Anda berkendara di samping kendaraan yang lebih besar. Namun, bersepeda di trotoar bisa sangat berbahaya karena beberapa alasan. Pertama, trotoar adalah milik pejalan kaki. Anda lebih mungkin menabrak pejalan kaki atau kehilangan kendali saat trotoar penuh sesak. Kedua, perkerasan trotoar lebih cenderung tidak rata daripada aspal di jalan. Anda dapat menabrak celah atau gundukan di trotoar dan terbang. Akhirnya, mobil tidak berharap melihat pengendara sepeda memasuki jalan dari trotoar. Anda lebih mungkin mengejutkan pengemudi dan tertabrak saat Anda menggunakan trotoar. Ingat, pengemudi terbiasa dengan perilaku mobil lain.


10. Gunakan Jalur Sepeda Khusus

Semakin banyak kota dan kotamadya di seluruh negeri yang merangkul infrastruktur sepeda khusus, yang merupakan tujuan dari Gerakan Bertenaga Rakyat. Jalur sepeda dari semua jenis bermunculan di seluruh negeri. Namun, jalur sepeda yang dilindungi hanya dapat membuat Anda tetap aman jika Anda mengendarainya. Setiap kali Anda melihat jalur sepeda, pastikan untuk menggunakannya.

Jika jalur sepeda digunakan, kota-kota lebih mungkin untuk berinvestasi dalam infrastruktur sepeda yang lebih berdedikasi. Ini bisa sangat membantu Anda dan orang lain tetap aman saat Anda berbagi jalan.

0 Komentar