Ciri Ciri Nabi Muhammad Shalallahu 'Alaihi Wa Sallam | Khutbah Jumat Sheikh Sudais

 

Ciri ciri Nabi Muhammad Shalallahu 'Alaihi Wa Sallam - Khutbah Jumat

Ciri ciri Nabi Muhammad Shalallahu 'Alaihi Wa Sallam

 

Ciri ciri Nabi Muhammad Shalallahu 'Alaihi Wa Sallam - Khutbah Jumat

Adapun bentuk fisiknya

Kulitnya cerah dan bercahaya.  Wajahnya cerah.  Penampilannya menyenangkan.  Kedua matanya cukup gelap.  Bulu matanya agak panjang.  Suaranya sedikit serak.  Lehernya agak panjang.  Rambutnya sangat hitam.  Saat diam, penampilannya sangat menakjubkan.  Ketika dia berbicara, dia diselimuti oleh keanggunan.  Dia adalah orang yang paling elegan saat berada di kejauhan, dan yang terbaik dan paling jernih saat dekat.  Kata-katanya manis untuk didengarkan;  dan kata katanya seimbang, tidak begitu sedikit sehingga tidak akan menimbulkan ke tidak pahaman, dan juga tidak begitu banyak sehingga kata katanya tidak akan tidak berguna atau menimbulkan kebosanan.  Seolah-olah nasehatnya adalah serangkaian permata yang datang secara berurutan, satu demi satu.  Dia memiliki tinggi sedang sehingga tidak ada mata yang akan meremehkannya karena pendek, atau tidak menyukainya karena tinggi.  Dia memiliki janggut tebal, bahu lebar, telapak tangan lebar, dan kaki lebar.  Dia tidak terlalu tinggi, juga tidak terlalu pendek sehingga bagian-bagian tubuhnya menjadi satu.  Rambutnya tidak terlalu lurus atau terlalu keriting.  Ketika dia berbicara, dia tampak seolah-olah cahaya terpancar dari giginya.

 

Ciri ciri Nabi Muhammad Shalallahu 'Alaihi Wa Sallam - Khutbah Jumat

Adapun cara Dia berbicara

Dia sering diam dan dia tidak berbicara tanpa alasan. Dia akan memulai dan mengakhiri nasehatnya dengan nama Allah, dan kata-katanya singkat namun jelas dan lengkap artinya.  'Aa'ishah (semoga Allah meridhoi dia) -salah satu ibu dari orang-orang iman - telah berkata, "Rasulullah SAW tidak berbicara terus menerus seperti yang Anda lakukan. Sebaliknya, dia akan membuat kata-katanya jelas dan membuat jeda di antara pernyataan-pernyataannya, sehingga siapa pun yang duduk bersamanya akan mengingatnya.

" Ini dikumpulkan oleh at-Tirmidzi [3639, hasan] dan dia menilai itu hasanun shahih.  Nabi shalallahu alaihi wassallam juga sering tersenyum kepada para sahabatnya dan orang-orang yang bersamanya. 'Abdullaah ibn al-Haarith berkata, "Aku tidak melihat siapapun tersenyum lebih dari Rasulullah shalallahu alaihi wassallam “ . [Jaami 'at-Tirmithee 3641, sahih]. 

Dia juga pernah berkata, "Tawa Rasulullah shalallahu alaihi wassallam  biasanya hanya sebuah senyuman."  [Jaami 'at-Tirmithee 3642, shahih].

 

Ciri ciri Nabi Muhammad Shalallahu 'Alaihi Wa Sallam - Khutbah Jumat

Nabi juga merupakan orang yang paling rendah hati

Anas ibn Maalik radhiallahu anhu meriwayatkan bahwa ada suatu contoh ketika seorang wanita datang kepada Nabi dan berkata kepadanya, "Saya memerlukan bantuan Anda dalam masalah tertentu." Nabi menjawab, "Kamu boleh memilih di mana pun untuk duduk dan aku akan duduk bersamamu." 

Anas menambahkan bahwa dia melakukannya dan Rasulullah shalallahu alaihi wassallam pergi dan duduk bersamanya sampai kebutuhannya terpenuhi. Ini dikumpulkan oleh al-Imaam Ahmad dalam Musnadnya [12197, shahih].

 

Ciri ciri Nabi Muhammad Shalallahu 'Alaihi Wa Sallam - Khutbah Jumat

Umat ​​Islam yang terhormat, di atas adalah beberapa kilasan singkat tentang kebanyakan dari apa yang telah diriwayatkan tentang Rasulullah shalallahu alaihi wassallam yang membawa tuntunan terbaik, mewujudkan sifat-sifat yang paling mulia, dialamatkan oleh Allah dengan gelar yang paling terhormat, dan dianugerahi gelar  kebajikan terbesar.  Bimbingan-Nya menyediakan mata air murni yang memuaskan dahaga setiap orang yang berusaha mencapai keselamatan di dunia ini dan di akhirat.  Bimbingannya tetap menjadi sumber cahaya yang memancar dengan cemerlang.  Sekalipun banyak orang tidak dapat melihatnya dengan mata mereka, merenungkan bimbingannya tetap memberikan kenyamanan dan penghiburan. Meniru teladannya memungkinkan orang untuk menemani apa yang dia sampaikan meskipun mereka tidak bisa menemaninya secara langsung.

 

حَدَّثَنَا أَبُو نُعَيْمٍ ، حَدَّثَنَا زُهَيْرٌ ، عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ ، قَالَ : سُئِلَ الْبَرَاءُ أَكَانَ وَجْهُ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِثْلَ السَّيْفِ ؟ ، قَالَ : لَا بَلْ مِثْلَ الْقَمَرِ .

Al-Bukhari [3552] bahwa al-Baraa 'ibn' Aazib radhiallhau anhu ditanya apakah wajah Rasulullah SAW seperti pedang, dan dia menjawab, "Tidak, wajahnya seperti bulan. " 

حَدَّثَنَا حَفْصُ بْنُ عُمَرَ ، حَدَّثَنَا شُعْبَةُ ، عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ ، عَنْ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا ، قَالَ : كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَرْبُوعًا بَعِيدَ مَا بَيْنَ الْمَنْكِبَيْنِ لَهُ شَعَرٌ يَبْلُغُ شَحْمَةَ أُذُنِهِ رَأَيْتُهُ فِي حُلَّةٍ حَمْرَاءَ ، لَمْ أَرَ شَيْئًا قَطُّ أَحْسَنَ مِنْهُ ، قَالَ : يُوسُفُ بْنُ أَبِي إِسْحَاقَ ، عَنْ أَبِيهِ إِلَى مَنْكِبَيْهِ 

Al-Baraa '(semoga Allah meridhoi dia) lebih lanjut mengatakan bahwa Rasulullah (semoga Allah memberinya pujian dan perlindungan) memiliki tinggi sedang, memiliki bahu lebar, dan memiliki rambut yang mencapai cuping telinganya. Ini juga dikumpulkan oleh al-Bukhaaree [3551]. 

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ إِسْمَاعِيل، حَدَّثَنَا أَبُو نُعَيْمٍ، حَدَّثَنَا الْمَسْعُودِيُّ، عَنْ عُثْمَانَ بْنِ مُسْلِمِ بْنِ هُرْمُزَ، عَنْ نَافِعِ بْنِ جُبَيْرِ بْنِ مُطْعِمٍ، عَنْ عَلِيٍّ، قَالَ:‏‏‏‏ لَمْ يَكُنْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِالطَّوِيلِ وَلَا بِالْقَصِيرِ، ‏‏‏‏‏‏شَثْنَ الْكَفَّيْنِ وَالْقَدَمَيْنِ، ‏‏‏‏‏‏ضَخْمَ الرَّأْسِ ضَخْمَ الْكَرَادِيسِ، ‏‏‏‏‏‏طَوِيلَ الْمَسْرُبَةِ إِذَا مَشَى تَكَفَّأَ تَكَفُّؤًا كَأَنَّمَا انْحَطَّ مِنْ صَبَبٍ لَمْ أَرَ قَبْلَهُ وَلَا بَعْدَهُ مِثْلَهُ . قَالَ أَبُو عِيسَى:‏‏‏‏ هَذَا حَسَنٌ صَحِيحٌ.

'Ali ibn Abee Taalib menggambarkan Nabi dengan mengatakan. "Dia tidak terlalu tinggi atau sangat pendek, dia memiliki telapak tangan dan kaki yang lebar, kepalanya besar, persendiannya besar, dan dia memiliki garis rambut tipis panjang dari dada hingga bagian tengahnya. Ketika dia berjalan, dia melakukannya [dengan langkah tegas yang tidak tergesa-gesa] seolah-olah turun di lereng. Baik sebelum maupun sesudahnya aku tidak melihat orang laiun seperti dia. "  [Jaami at-Tirmidzi 3637, sahih]. 

[Diceritakan juga bahwa] Hassaan ibn Thaabit radhiallhau anhu - salah satu Sahabat yang unggul dalam berpuisi - dipuisinya ia mengatakan tentang Nabi, "Mataku tidak pernah melihat orang yang lebih baik darimu, dan belum pernah melihat wanita yang melahirkan anak yang lebih tampan dari Anda. Anda diciptakan tanpa cacat, seolah-olah Anda diciptakan sesuai keinginan Anda."

Posting Komentar

0 Komentar

LDII SAMPIT | LDII KOTIM