Terpilih di Muswil LDII Maluku Utara, Nurhadi Fokus Dua Hal ini

Muswil ldii maluku utara


Ternate (24/1). Musyawarah Wilayah (Muswil) LDII Maluku Utara memutuskan Nurhadi sebagai Ketua DPW LDII Maluku Utara, Senin (24/1).

Didampingi Sekretaris Syarifuddin N. Kapita, Nurhadi menegaskan, fokus perhatian kepengurusan baru adalah persoalan kebangsaan. Kedua, memasuki era digital dan dengan kondisi Maluku Utara, internet menjadi solusi membangun ekonomi digital.

“Kami berupaya meningkatkan pemahaman mengenai wawasan kebangsaan dan peningkatan kesejahteraan melalui ekonomi berbasis digital dengan memanfaatkan internet,” ungkap Nurhadi. Menurutnya, Maluku Utara yang terdiri dari kepulauan memiliki spot-spot terpencil, semangat satu tanah air dan satu bangsa sangat penting. Mereka yang berada jauh dari pusat-pusat pembangunan memerlukan perhatian khusus, agar rasa kebangsaannya selalu tumbuh dan terjaga. 

Kondisi Maluku Utara yang berpulau-pulau secara fisik menyulitkan perdagangan, namun dengan adanya ekonomi berbasis digital memungkinkan pemasaran semakin luas. Selain itu, DPW LDII Maluku Utara akan mengadakan pelatihan terhadap pelaku Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM), agar bisa memanfaatkan e-commerce, sehingga peluang meningkatkan penghasilan. 

Hal tersebut senada dengan yang disampaikan Ketua Umum DPP LDII KH Chriswanto Santoso, yang hadir dalam muswil tersebut. Chriswanto menegaskan salah satu dari delapan program pengabdian LDII untuk bangsa, adalah pemberdayaan ekonomi umat dan penggunaan teknologi 4.0.


Ldii maluku utara


"Teknologi 4.0 menekankan otomatisasi berbasis digital dan pemasaran berbasis internet, untuk itu kami bekerja sama dengan Gapura Digital yang diinisiasi Google, untuk menggelar berbagai pelatihan digital marketing,” ujar KH Chriswanto. 

Mendukung program kerja DPW LDII Maluku Utara, KH Chriswanto menekankan pentingnya dakwah bukan hanya berupa nasehat, tapi memberikan kontribusi dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Ia mendukung LDII Maluku Utara yang akan fokus dalam peningkatan pemahaman wawasan kebangsaan, yang merujuk penguatan empat pilar kebangsaan yakni Pancasila, UUD 1945, Bhinneka Tunggal Ika, dan NKRI. 

“Umat Islam di Maluku Utara dan di seluruh Indonesia memiliki kewajiban menjaga persatuan dan kesatuan, untuk itu sangat penting mengedepankan saling menghargai dan menghormati dan menumbuhkan gotong royong,” pungkasnya. 

Muswil LDII Maluku Utara mendapat perhatian dari Gubernur Maluku Utara KH Abdul Gani Kasuba, yang sambutannya dibacakan Asisten II Provinsi Maluku Utara Sri Hartati. Abdul Gani menyampaikan apresiasi terhadap penyelenggaraan muswil LDII. Menurutnya, muswil merupakan mekanisme sebuah organisasi sejatinya adalah merupakan sarana untuk menyukseskan keputusan sebuah lembaga. 


Muswil ldii maluku utara


Ia mengingatkan muswil sangat strategis sebagai refleksi dan evaluasi kinerja lembaga, sehingga dalam menyusun rencana kerja kedepan akan lebih tepat dan memberikan manfaat positif bagi kemajuan internal lembaga, masyarakat, bangsa dan negara.

Menurut Abdul Gani, LDII dalam setiap gerakannya berlandaskan kepada nilai-nilai keislaman, bersumber pada moral, etik, inspirasi dan motivasi dalam format Negara Kesatuan Republik Indonesia tentu memerlukan dukungan dari segenap potensi yang ada, “Sehingga kedepan LDII sebagai gerakan berbasis Islam, mampu mengemban amanah serta bersama dengan Pemerintah dan semua elemen masyarakat dapat mewujudkan masyarakat adil dan makmur yang diridhai oleh Allah SWT. Negeri yang Baldatun Thayyibatun Wa Rabbun Ghofur,” ujarnya sebagaimana dibacakan Sri Hartati.


Muswil ldii maluku utara


Ia juga meminta LDII menyiapkan generasi mudanya, untuk menyongsong Indonesia Emas 2045, dengan fokus untuk membangun SDM, dan memaksimalkan program lainnya untuk memberikan solusi atas berbagai masalah bangsa dan bersinergi dengan semua pihak terkait. (kim/*)

0 Komentar